November 26, 2008

Botol Minum dan LKS Acile

Ampun deh.. gue bangun jam 6 lewat (which is quite late for me), dan gue bakal berangkat sekitar jam 6 lewat 20, karena sekolah gue masuk jam 6.45. Oh damn! Mana gue belom mandi, blm sarapan, belom ganti baju. Kenapa ya? Padahal perasaan gue tadi malem tidur kaya biasanya aja. Pas lagi asik ngimpi, tiba2 pembokat gue bangunin gue, tapi tetep aja gue ga bangun2 (emang udah titisan kebo kali ya gue hehehe).

Akhirnya gue selese mandi, ganti baju, dan ma’em (nijeh abis bahasanye), gue bangunin bokap gue yang masih setengah sadar setengah melayang (emang nurun ke gue juga kali ya keKEBOannya) dan berangkat jam setengah 7an gitcu deh. Sampe di sekolah udah hampir mo telat tuh. Ya udah deh, gue masuk kelas dan langsung contek mencontek tugas seni budaya yang 1 buku lks. Pokoknya kita semua sharing deh (karna berbagi adalah segalanya dong. Idih hoek). Terus ada acara baris-berbaris yang nggak penting yang kita sebut dengan apel pagi (bukan buah yak. E-nya dibaca kaya ‘E’mber) di sekolah gue yang namanya slank/seleng/celeng (babi dong?) a.k.a smp negeri 1 pamulang. Ngga usah dikasih tau gue juga tau tuh singkatan jelek banget, entah kenapa singkatannya begitu ngga milih nama yang kerenan dikit kek, jadi lah gue hampir ga pernah nyebut nama singkatan yang bapuk itu hehehe.

Apel hari itu sangat tidak penting menurut gue (sebenernya penting juga sih huhuhu), tentang pengumpulan uang infak buat kurban gitu. Ngapain jg ya megelmegelin kaki gue aja. Mana lks seni gue belom kelar lageh.

Ya sudah abis apel bubar, temen2 gue langsung dah pada lari ke arah barisan sebrang, soalnya pengen ngeliat cowo cakep menurut mereka (gue sih kaga ya. Abisnya kaga cakep2 amat. Mendingan gue ngaca aja liat tampang gue sendiri hehehe). Gue ber3 bareng tiara, ama avi ga ikutan soalnya males. Dan keadaan murid2 celeng pada saat itu di lapangan seperti perumpamaan: bagai melihat amoeba di mikroskop. Penuh sesek berkeliaran entah ga jelas arah nya. Ada yang ke depan, ke belakang, yaaaa, 1 … 2 ... 3 … kiri kanan... kaki ke depan (loh ko jadi acara senam begini ya). Eh abis itu pas lagi mo ke arah kelas gue ngeliat si gebetan gue dong hehe (walaupun sekarang udah ngga suka, tapi kadang masih. Ya ngga jelas juga sih sebenernya. Ko jadi curhat ya gue?)

Akhirnya sampe kelas kegiatan contek mencontek pun dilanjutkan secara khidmat (khidmat menurut gue yaitu ketawa-tawa ga jelas bagaikan anak ayan, dilanjutkan sambil tereak2an bersama berkekuatan 1000 megavolt). Kebetulan saat itu adalah pelajaran bahasa inggris yang diajarkan oleh Mrs. Siti Noorzannah, yang ngga bisa masuk (ga tau juga deh kenapa ga msk). Sumpah, gue dijejelin soal satu buku lks yang dikerjakan hanya dikasih waktu seminggu, tapi gue ngerjainnya dalam 1 hari. Saat itu gue rasanya enek (enek beneran), tapi apa hubungannya ya? Hahaha. Tapi untungnya udah (lumayan) selesai tuh tugas gue.

Saat itu gue udah selese ngerjain tugas lks. terlihat si Sekar yang lagi duduk di kursi gue. Tiba2, tas gue basah pas gue cek. Sumbernya adalah botol minum yang ditutup kurang rapet

Gue: aaaah.. elu sih
Si Sekar Yang Lagi Duduk Di Kursi Gue (SSYLDDKG): Hah? Kenapa Qis?
Gue: Nih liat *nunjukin tas basah*
SSYLDDKG: Waaah, ya ampun.maaf banget yaa Qis
Gue: wah parah lu*buru-buru ngeluarin botol minum, terus keluar kelas*
SSYLDDKG: Wah maap ya Qis, maap Qis
Gue: iye iye, ini semua bukan salah lo kok *sambil ngeluarin aer yg ada di dlm tas dan memaki pembokat gue*
SSYLDDKG: iya Qis maap ya Qis *tetep aja minta maap kaya mpok minah*
Gue: iya ini bukan salah lo ko, ini gara2 pembokat gue yang s^&*#n. Tapi tetep aja dong ada tarif ganti ruginya huehaheha (bejat emang gue) karna lo udah duduk di kursi gue
SSYLDDKG: yaaah elu Qis hahaha *nggak berani minta maaf lagi*

Dari dialog diatas, hal yang dapat disimpulkan adalah: kalo lo pengen membuat orang berenti ngomong, minta sesuatu, pinjem sesuatu atau minta maaf kaya di atas, gunakanlah trik mengeluarkan tarif, mis: ‘sekali lagi ngomong bayar goceng’ atau ‘pinjem tip eks gue bayar goceng’ . niscaya dengan menggunakan tarip itu, orang bakal diem.
Kwik tips dari saya: kalo orangnya tetep ngoceh, naikkan tarip Anda, atau ngga usah diladenin aja sekalian.

Pas gue cek buku2 gue pada basah. Kecuali buku2 yang udah dikeluarin dari pagi2. Terpaksa lah gue ngejemur buku gue yang menjadi korban keganasan seorang pembokat yang menjerumuskan gue (apa zeh). Gue menjemurnya di meja guru, karna menurut prediksi gue berdasar kepada teori dari Sir John Book, buku yang ditaro di tempat yang lebih dekat terkena udara dari AC akan lebih cepat kering, dibandingkan dari tempat yang lebih jauh terkena udara AC, karna molekul air yang terdapat dalam buku akan blablablabla..

Ya sudah kelas 8.8 pada saat itu terlihat gembira pada jam pelajaran kosong hari itu. Saat itu kita sedang bersenang-senang, bahagia, damai hati kami dunia akherat (berlebihan ahmad gue yak), kami sedang mendengarkan sambil menyanyikan lagu ‘I’m Yours’ milik Mr. Mraz, yang keluar dari sepiker komputer yang yahud abes di kls kami, mengalun dengan indahnya. Ternyata eh ternyata, tiba2, guru kami Nyonya Oganetta Liberty, atau yang biasa kami sebut dengan nama Ibu Netta masuk kls. Suddenly eh suddenly kls menjadi hening, tiada seorang pun yang bernyanyi, lagu pun dihentikan untuk mengalun dengan indahnya yang keluar dari sepiker komputer yang yahud abes di kls kami. Semua pun menahan tawa dan obrolannya. Dan kami kembali duduk di kursi masing2. Yang tadinya sedang memukuli satu sama lain dengan martil di kepala temennya pun dihentikan, ngga deng hehe.

Next, bu netta nyuruh kita koreksi rame2 tugasnya. Et dah busyeeeet (betawinya ya tolooong), bu netta bacain jawaban cepet benjet, melebihi kecepatan cahaya men. Gue pun terpogoh-pogoh (apa coba). Tapi untungnya karena gue keren, gue bisa mengimbanginya dengan kecepatan mata gue yang tidak kalah cepetnya Du0onKzz (lay, minggir lu lay). Oke deh, abis itu giliran saya menghitung jumlah salah benernya. Kebetulan saat itu gue sedang mengoreksi buku milik seorang pemuda (ceelah pemuda) bernama fadhli, atau nama kerennya Acil, dan biasa gue panggil Acile. Si fadhli ini dipanggil acil karna emang badannya mirip tokoh acil di serial tv (baca: tipi) paling asik pada sekitar akhir taun 90an sampe 2000an awal, yaitu Tuyul dan Mbak Yul. Tapi, ternyata TOh sekarang si acil ga kecil2 amat badannya, malah dia lebih tinggi daripada dinda, rika, dll, dan tingginya hampir sama ama gue (kaya gue tinggi aje).

Masalahnya adalah: saat gue lagi ngoreksi, kantung kemih gue udah ngga tahan pengen pipis, gara2 kejadian botol minum tumpah itu, tutupnya ilang entah kemana, dia jatoh, dan memantul ke suatu tempat yg ngga gue tau, akhirnya, daripada aer minum gue tumpah semua gara2 gada tutup botolnya, gue minum aja semuanya sampe abis (lagian tinggal dikit), jadilah sekarang gue kebelet (bukan kebelet kawin ya, kebelet pipis).

Gara-gara ke toilet, gue ngoreksinya jadi paling terakhir. Dan pas gue baru selese ngoreksi, ternyata Bu Netta sudah meninggalkan kelas. Terus pas istirahat gue cek ke ruang guru ngga ada. Ya udah deh, gue berniat ngasih lks nya si Acile pas mau pulang sekolah, gara2 si Acil ngga mau balikin sendiri, dan bilang kalo itu kewajiban gue. Sialan.

Breeeet breeeet breeeet..!!!! Terdengarlah suara bel pulang sekolah berbunyi dengan ganasnya (yaah kira2 begitulah bunyinya walaupun ngga mirip). Saatnya pulang sekolah tiba. Sekali lagi gue mencoba untuk mengembalikan lksnya si acil ke bu netta. Gue mencoba ke ruang guru, buat menanyakan ”bu netta ada ngga bu?” kata gue, ”oh ngga ada, mungkin lagi di kls deh Qis” kata bu Diah. Saat itu sepatu gue belon ditaliin, dan talinya ngambai kesana-kemari tak beraturan. Akirnya gue benerin sepatu gue dulu bersama anak2 laen di depan kls. Dan melanjutkan perjalanan gue, untuk kedua kalinya ngecek apakah bu netta udah ada apa belom ke RUANG GURU. Dan sekali lagi jawabannya belom. Dan gue nanya ke Bu diah once again “bu cara liat jadwal ngajar guru gimana sih?” kata gue, “liat dulu nomor gurunya, abis itu liat aja di jadwalnya”, kata bu diah “ooooh..” tampang cengok dan ga ngerti “tuh liat, bu netta lagi ngajar di kls 8.1 pas pelajaran terakir” kata bu diah “. Setelah bilang makasih dan mengucapkan salam (yadong anak baik dong gue), gue segera menuju kls 8.1. Di depan kls 8.1

Gue: Eh, bu netta ada ngga di kls 8.1?
Icha Temennya Avi (ITA): Oh ngga ada, tapi dia lagi marah gitu
Si Anak Laki-laki yang gue ngga tau namanya (SALLYGTN): tadi sih ada, tapi sekarang lagi di ruang BK
Gue: Ooh gitu, ini gue mo balikin buku temen gue. Emangnya marah kenapa?
ITA: Ngga tau deh, tuh tanya aja sama dia *nunjuk ke arah SALLYGTN*
SALLYGTN: Jadi kan gini, tadi kan ada masalah dengan lks senbud nya si A, trs bu Netta marah, sampe ngegeplak si A pake buku, dan blablablabla *ngobrol dengan anak cewe, anak padus yang gue gatau namanya*
Gue: Oh jadi gitu ya. Terus menurut lo, mendingan gue ngumpulin lksnya sekarang atau gue kumpulin besok?
ITA: Wah mendingan besok aja deh
Anak padus yang gue ga tau namanya (APYGGTN): Iya deh, mending besok aja, soalnya kan kalo sekarang kan bu nettanya lagi marah, ntar lo bisa2 diomelin lagi
Gue: Tapi takutnya ntar gue malah makin diomelin lagi kalo ngumpulinnya bsk.
ITA: Iya sih. Lagian serba salah! Serba salah! Serba salah!!! *bergaya lebay tdk pada tempatnya*
Gue: Oh ya udah deh, makasih yaaakk *rada betawi ngomongnya*

Akhirnya, sekali lagi, pupus sudah harapan gue untuk menemui ibu netta. Dan entah kenapa, yang ada di otak gue adalah kembali ke ruang guru untuk ketiga kalinya! Wah jangan2 ruang guru sekolah gue ada pelet yang bisa bikin orang pengen balik ke situ trs wekekek. Di ruang guru

Gue: Yaaaah.. bu, bu netta nya ngga ada bu. Katanya anak2, ada di ruang bk lagi marah2 gitu bu sama muritnya
Bu Diah (BD): Oh gitu, ya udah kalo gitu kamu kasih aja ke bu netta
Gue: Yaaaah.. bu, kalo saya dimarahin terus gimana bu? Apa saya titipin ke ibu aja? Atau besok aja kumpulinnya
BD: Yaah, jangan, ntar kalo ibu yang diomelin gimana. Ya udah ngga papa, ntar kalo dimarahin ya kamu bilang ’iya-iya’ aja. Daripada kamu ntar ada beban?
Gue: Iya juga sih bu. Jadi saya ke bu netta nih bu?
BD: Iya gih sana

*Pas gue pergi si bu diah rada2 ngetawain gitu deh*

Setelah 3 kali berkelana ke ruang guru, akhirnya gue bertekad, bersungguh2 dalam hati yang paling dalam, memberanikan diri untuk menemui bu netta. Dan di perjalanan gue, gue menemui seorang kerabat gue yang paling kurus (kebalikannya maksutnya), temen gue yang suka dibilang mirip okky lukman padahal samasekali ngga (samasekali ngga salah maksutnya), dan dia adalah si Chinta

Chinta (C): Ngapain lo Qis, ko blm pulang jam segini?
Gue: Iya nih sialan, gue harus ngasihin lksnya si acil ke bu netta
C: Ko lu yang ngumpulin sih?
Gue: Iya kan tadi gue yg ngoreksi lks nya si acil trs gue koreksinya telat gara2 ke toilet, jadilah gue yg hrs ngumpulin
C: Oh gitu
Gue: Iya. Eh anterin gue yo ke bu netta
C: Ya udah, tapi bu nettanya lagi dimana?
Gue: Lagi di ruang BK. Katanya sih lagi marah2 gara2 ada muridnya yg bermasalah sm lks, trs digeplak pake buku
C: Ya ampun

Akhirnya perjalanan kali ini tidak gue lalui sendirian, tetapi dengan seorang teman.

Setibanya di ruang BK, terlihatlah si bu netta sedang berbicara dengan 2 orang murid perempuannya. Perasaan gue kali itu adalah dug dag dug jedar jeleger diiringi dengan mulut berbusa, mata memerah, dan tumbuh bulu-bulu di sekitar tangan (halah!), gue takut dimarahin men. Tapi waktu itu gue liat bu netta ga lagi marah kayanya, tapi gatau juga deh.
Gue: Salamu’alaikum (alim).. bu ini saya mau ngasih tugas lksnya fadhli bu, tadi saya telat ngorksinya
Bu Netta (BN): Oh iya
Gue: Iya.. Makasih ya Bu.
BN: Wah apa itu chinta? *nunjuk tas tentengan chinta*
C: Ini bekel bu isinya
BN: Oh blablablabla *gue ngga terlalu jelas dengernya si bu netta ngomong apa*
C: Iya bu
Gue: Bu, pulang dulu ya. Salamu’alaikum *salam ke bu netta*
C: *salam ke bu netta*

Tanpa berpikir panjang, gue buru2 keluar dari ruangan biadab itu, ruangan yang sumpek abis.

Gila men, gue legaaaaa bangeeet. Eniwei thanks to chinta yang udah nemenin gue nemuin bu netta. Tapi kenapa ya Cuma gitu doang gue sampe balik ke ruang guru 3 kali? Haha dasar aja gue chicken ngadepin bu netta doang. Buat lo yang ga tau bu netta, bu netta itu di sekolah gue terkenal dengan kegalakannya. Jadi ati2 aja dah sama dia.
Tips menghadapi bu netta:
-jadilah anak yang aktif menjawab pertanyaan di kelas
-Rajin2 lah bertanya sesuatu yang berhubungan dengan seni sama bu netta, kalo bisa malah di luar jam pelajaran juga
-Selalu mengerjakan tugas tepat waktu dan kalo bisa nilainya bagus
-Lebih bagus lagi kalo lo punya skill di seni, dan menjadi anak yg kreatip,inopatip, dan belajar seni secara intensip
-Sopaaaaaaan banget kalo ngomong ke dia, kalo bisa puji2 sedikit lah

Dan kesarapan gue hari ini blm sampe di situ aja. Kan gue pulangnya udah rada telat gara2 insiden lks nya si acile, jadi gue ditinggalin ama yg laen. Daripada gue bengong, mendingan gue jajan aja untuk menemani kesendirian gue berjalan menuju arah pulang huhuhu. Kali ini makanan yg gue beli rada mahal dikit, Rp 2500 harganya, bayangin aja! kalo lo nabung sehari cepe, itu makanan baru kekumpul setelah 25 hari (sebulan krg 5 hr)!

Akhirnya gue ketemu anak2 yang laen pas lagi di alfa mart deket skolah, lagi beli cireng isi bandung (pasti gede banget ya isinya hehe). Yaudah deh gue berniat beli minum di alfamart, tapi ternyata cashiernya dodol, lama banget ngga ada yang muncul. Ya udah daripada lama, mendingan gue beli minum di warung deh.

Gue lagi minum, eh yang laen pada cabut duluan (sayton), terus yang laen kan pada ngeliatin gue aja (geer deh), trs si acha ngomong “udah jangan diliatin. Nggak kenal! Nggak kenal!” .. kurang ajar kau ultraman, lain kali akan ku balas! Ya udah gue sok senyam senyum dan bilang “ biasalah, fans kan suka malu2 gitu kalo ngeliatin”

Ya sudah deh akhirnya setelah sampe di rumah, gue baru inget kalo besok ada ulangan agama 3 bab, dan bukunya KETINGGALAN MANENG! (liat posting sebelomnya) , dan buku gue yang basah itu ketinggalaaaaan! Ah sambel terasi, sempak ijo, kolor bunga2, jamban bauuuuu!!! Kenapa sih memory otak gue yg ngga lebih lemah daripada komputer pentium 1 ini lupa melulu! Kampreeeet malam!


Oia, ini contoh scrapbook yg gue bikin, masih jelek sih :(

5 comments:

sekar said...

Si Sekar Yang Lagi Duduk Di Kursi Gue (SSYLDDKG) zz

Qisthi said...

iya wakakak, tak kusangka ternyata lo baca blog gue hihi

sekar said...
This comment has been removed by the author.
Rasya rasuya said...

gue ketawa loh baca postingan elu yg rada lebay itu. ahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaahahahhahahahhahahahahahahhhha

Qisthi said...

akhiiiirnyaaa ada yang baca juga blog gua *sujud sukur*